Cara Beda To Mimala Memaknai Yang Esa

Belakangan ini, tampak ada yang beda dengan pelaksanaan ritual ajaran To Mimala di dusun Kaleok desa Batetangnga, Kec. Binuang, Kab. Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Sebelumnya, ritual selalu dilakukan di tempat tertutup dan hanya boleh diikuti oleh para penganutnya saja, namun akhir-akhir ini tidaklah demikian. Mereka menyelenggarakannya di tempat terbuka dan boleh diikuti orang luar. Sebuah prosesi yang tak lagi tertutup.

Biasanya, ritual To Mimala dilakukan di hutan, sungai, batu dan kuburan. Dalam ritual, salah satu prosesinya adalah, memotong ayam. Darah ayam itu lalu ditampung dalam wadah-wadah yang sudah dipersiapkan sebelumnya; satu ekor satu wadah. Lalu, darah diminum separuhnya dan sisanya dibakar dalam daun pisang. Hasil pembakaran itu kemudian diberikan kepada sang pemilik hajat. Sementara sebagian sesajen lainnya digantung di rumah, di kebun, atau sawah –bergantung dari niat yang melakukan ritual To mimala.

Apa yang melatari dari perubahan ini? “Ritual dilakukan dengan terang-terangan karena orang luar semakin hari membuka lahan dan pemukiman baru di wilayah Kaleok,” tutur Ami, salah seorang penganut ajaran To Mimala. Karenanya, tambah Ami, tidak adanya tempat yang tak diketahui orang umum, membuat ritual dilakukan terang-terangan.

Mengenai nama To Mimala sendiri mengandung arti beragam. Kata “To”, dalam pengertian luas, adalah manusia sempurna atau orang yang paling di atas. Sedangkan kata “Mimala” bermakna alam. Mimala, juga kadang diartikan sebagai persembahan sesajen kepada dewata, penghargaan terhadap alam semesta, dan penolak bala’. Ritual To Mimala sejatinya diperuntukkan kepada SangBarata, Sang Pencipta alam semesta.

Dikejar-kejar

Karena dianggap musyrik, penganut ajaran To Mimala selalu dikejar-kejar oleh kelompok yang tidak menginginkan keberadaan mereka. Hingga kini, jika ketahuan melakukan ritual To Mimala, akan dibubarkan oleh warga dari Kampung Bawah. Inilah alasan mengapa ajaran yang satu ini sulit berkembang dan penganutnya kian hari kian menyusut.

Jika merunut sejarahnya, maka penganut To Mimala sebenarnya kenyang pengalaman soal bagaimana dia selalu dikejar-kejar dan diperlakukan layaknya komunitas “terlarang” karena ajarannya dianggap menyimpang dari Islam. Di tahun 1960-an mereka pernah dirazia oleh DI/TII, pimpinan Kahar Muzakar. Ceritanya, saat itu karena DII/TII diberantas oleh TNI 710 Diponegoro, mereka melakukan taktik gerilya dengan masuk ke hutan-hutan. Dan, salah satu hutan yang menjadi tempat gerilya adalah di desa Batetangnga, tempat To Mamila berada.

Karena melihat ritual To Mimala yang menyembah selain kepada Tuhan, anggota DI/TII lantas merazia dan membumihanguskan tempat tinggal para penganut kepercayaan tersebut. Mereka juga ditodong dan dipukul, hingga ada yang sampai tak sadarkan diri.

Razia DI/TII, membuat penganut ajaran To Mimala menyingkir ke pegunungan di sebelah utara Batetangnga. Pilihan tempat ini karena banyak terdapat batu-batu besar, sungai, atau pohon besar yang biasanya menjadi tempat ritual. Pengejaran itu pula lah yang juga tampaknya membuat penganut kepercayaan To Mimala merahasiakan diri saat melangsungkan sembahyang.

Padahal, sebagaimana kata H. Tima’, pohon, misalnya, bukanlah untuk sesembahan melainkan hanya medium saja. Karena yang disembah esensinya adalah Tuhan Yang Esa. Ini hanyalah cara serta bukti untuk melestarikan alam.

Senada dengan hal di atas, Simba, tokoh pemuda To Mimala, menegaskan bahwa niat bagi To Mimala melakukan sembahyang dengan ritual itu, muncul dari dalam hati seseorang tanpa ada paksaan. “Apapun, kalau niatnya salah, maka yang ia sembah adalah setan,” ungkap Simba. Jadi, “Yang menentukan apa yang diniatkan orang dalam sembahyang adalah orang itu sendiri.”

To Mimala sendiri, dalam ajarannya justru begitu toleran. Ini dibuktikan dengan adanya batu Sumandilo. Batu yang berada di Kaleok ini adalah batu persahabatan agama-agama. Batu Sumandilo, dibagi dalam tiga potongan. Di bagian depan, batu disimbolkan agama Islam, bagian tengah disimbolkan agama Kristen, dan bagian belakang adalah Aluk Todolo atau kepercayaan To Mimala.

Saat Islam datang di Kaleok, justru berakulturasi dengan kepercayaan To Milama. Hal itu bisa dilihat saat berlangsungnya prosesi upacara-upacara adat, seperti kematian, pesta kawin, dan Maulid Nabi Muhammad saw dengan membuat syair (cakkiri). Cakkiri, adalah syair yang menggunakan dialek Pattae (salah satu etnis desa Batetangnga) yang dicampur dengan dialek Arab. Sebagian liriknya juga menggunakan bahasa Arab meski tidak terlalu pas dengan kaidah dan pelafalan huruf abjad arab. Isinya, memuji Nabi Muhammad dan ke-Esa-an Tuhan Yang Maha Esa.

Bagi haji Tima’, To Mimala tidak berbeda dengan Islam. To Mimala juga percaya bahwa Tuhan itu satu. Tuhan tidak beranak dan tidak bisa dirasionalkan. Mungkin yang membedakan hanyalah kitab sucinya. To Mimala menggunakan tradisi lisan dalam menyampaikan ajaran yang dikenal dengan ampe-ampena todolo.

Tima’ sendiri, sebagaimana juga mayoritas umat Islam lainnya, mendamba naik haji. Maka, ia pun ketika memiliki rezeki pergi ke tanah suci. Meski berhaji, kepercayaannya terhadap To Mimala tak luntur. Seusai naik haji, ia tetap melakukan ritual To Mimala, memberi sesajen pada pohon dan batu sebagai bagian dari cara mereka menyatu dengan alam.[Deport]

Print Friendly

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>